My First Open Mic

Sekitar dua minggu lalu, tepatnya malam minggu tanggal 14 November 2015, aku memberanikan diri buat ikutan open mic. Sebenernya udah lama aku ditantang buat open mic sama temen-temen, tapi ketunda mulu. Alasannya sama kayak temen-temen yang lain, belum berani. Aku juga sebenernya udah lama gabung di Komunitas Stand Up Comedy Magelang, tapi biasanya aku cuma menjadi penikmat alias penonton setia saja. Lama-kelamaan pengin juga ikutan. Awalnya ragu juga sih buat open mic, namun setelah pikir-pikir lagi akhirnya aku pun mantap. Kebetulan beberapa hari sebelum open mic, Andika John Manggala, salah seorang kawan di Stand Up Comedy Magelang mengupload foto kayak di bawah ini. Langsung aja aku komen dan daftar buat ikutan open mic.


Malam itu aku nggak sendirian. Aku ngajakin seorang teman sekaligus wota garis keras, Rahmadani. Dia juga baru pertama kali open mic. Sebetulnya semula dia menolak, tapi setelah dibujuk dan dirayu sama Andika John alhamdulillah dia mau. Akhirnya ada temennya.

Seperti biasa, open mic malam itu berlangsung di sebuah cafe. Dan Bubble Spot Cafe yang berlokasi di daerah Cacaban, yang malam itu dapet giliran kedatangan rombongan Komunitas Stand Up Comedy Magelang.

Aku datang lebih awal selepas isyak. Aku buru-buru karena takut terlambat. Untunglah sesampainya di sana acaranya belum dimulai. Suasana cafe juga masih sepi. Mungkin karena pada nonton konser. Secara malam itu sedang ada konser The Kancuter, eh, The Changcuter di belakang Artos mall.

Sumpah, semenjak datang aku udah deg-degan banget. Kebayang kalau entar sewaktu berdiri di depan aku cuma bisa bengong doang ngeliatin penonton.

Bukan masalah lucu apa enggaknya, tapi yang paling aku takutin, kalo nanti pas naik ke atas panggung tiba-tiba ngeblank dan lupa sama materi yang bakal aku bawain. Padahal aku nulis materinya udah lama banget. Setiap hari aku selalu latihan di rumah, mulai dari ngomong sendirian di depan kaca hingga ngomong di hadapan adikku. Jujur sebelum hari H, aku jadi suka ngomong sendirian kayak orang gila. Setiap waktu selalu ngapalin materi kalau pas lagi nggak ada orang. Kalau inget kejadian itu jadi pengin ketawa sendiri.

Malam itu aku mendapet giliran ketujuh. Sewaktu nama aku dipanggil, aku bener-bener syok! Jantung gue mulai berdegup kencang, badan gue gemeteran kakiku lemes. Aku gugup banget.

Aku pun maju ke depan. Mataku menyapu penonton. Dan apa yang aku takutin betul terjadi. Kayak ada sesuatu yang mengganjal yang membuat aku susah buat melontarkan kata-kata. Aku pun mencoba tenang dan mulai ngomong. Aman, semua bisa aku atasi. Tetapi pas sampai di pertengahan, aku bener-bener ngeblank. Lupa mau ngomong apaan. Alhasil aku cuma bisa terdiam lama banget.

Tepuk tangan temen-temen pun terdengar. Mungkin itu yang membuat aku kembali bersemangat lagi dan bisa melanjutkan. Alhamdulillah, meski materi yang aku bawain berantakan dan ada beberapa yang lupa, tapi beberapa bitnya bikin tawa penonton pecah.

Malam itu kebetulan banget temenku, Arif Wahyu dateng setelah aku kasih tau. Dan aku nggak tau kalo dia ngerekam penampilanku malem itu. Setibanya di rumah, Arif pun ngirimin video sewaktu aku tampil malam itu lewat WA. Sayang banget tapi, videonya udah kehapus. Kalo mau lihat sedikit cuplikannya, bisa lihat di Instagramku disini

Video kiriman Achmad Muttohar (@kokoh_ahmad) pada


Komunitas @StandUpIndo_MGL. Pecah!
Bener-bener pengalaman yang nggak bakal terlupakan. Meski aku udah pernah ngerasain ikut open mic tapi, aku masih merasa takut kalo disuruh lagi. Namun itu bukan berarti bikin aku kapok. Justru aku pengin banget bisa aktif di komunitas. Pengin ikutan ngumpul, latihan bareng dan bakal terus belajar bareng temen-temen Stand Up Comedy Magelang.

Apakah nantinya aku bakal terjun ke dunia Stand Up Comedy? Entahlah. Pokoknya aku mau terus belajar dan suatu saat aku pengin banget open mic lagi.
My First Open Mic My First Open Mic Reviewed by Achmad Muttohar on 11/28/2015 01:23:00 PM Rating: 5

6 komentar:

  1. bahsannya udah lho gue lho gue aja deh hehehe

    BalasHapus
  2. Paling suka liat para komika open mic...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan kamu kudu ikutan open mic, bro. :)

      Hapus
    2. Wawawawa ga brani mas... Takut ga pecah....

      Hapus
    3. Emang piring, mas, pecah? Hehe.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.