Suka Duka Jadi Tukang Ojol

Wakanda forever!!
Awal bulan Ramadan lalu, saya memutuskan buat resign dari pekerjaan yang sudah saya lakoni selama lebih kurang 2 tahun. Menyesal sih nggak, tapi sebetulnya agak berat sih, cuma mau bagaimana lagi, soalnya saya kepengin banget punya usaha sendiri di Magelang, biar setiap hari bisa kumpul bareng keluarga. Meskipun sampai saat ini ide tersebut belum juga terealisasi sih.

Ramadan pun berlalu, saya masih resmi menyandang status sebagai pengangguran. Setiap hari, di rumah, saya lebih banyak bantu-bantu usaha orangtua. Tapi, biarpun sudah nggak kerja, alhamdulillah masih tetap punya penghasilan masuk walau sedikit dari investasi kecil-kecilan yang saya jalankan dan dari blog yang kadang nggak terurus ini. Lama-lama gabut juga rasanya nggak ada kerjaan di rumah. Sehabis lebaran lalu, alhasil, saya pun nyoba buat mendaftar sebagai driver ojek online dan baru agustus, saya mulai mengaspal memakai jaket ijo khas ojol.

Suka duka jadi tukang ojol pun saya rasakan. Alhamdulillah banyak senangnya sih daripada sedihnya, apalagi kalau pas lagi gacor alias orderan lagi ramai. Banyak pengalaman baru selama ini dan tentunya ada hikmahnya juga. Semenjak jadi driver ojol, yang sebelumnya saya bangunnya sering kesiangan, sekarang saya jadi semangat buat bangun pagi-pagi, secara kalau masih pagi pasti kan banyak orderan yang datang dari adek-adek SMP dan SMA, hehehe. Sorenya juga jadi sering nongkrong di sekolahan menanti dedek-dedek gemes pulang sekolah wkwkwk.

Sedihnya paling kalau pas anyep alias sepi order. Terus sudah gitu kadang ada aja temen driver ojol lain yang suka ngebully kalau pas lagi ngumpul. Yah, nggak apa-apa juga sih, namanya juga becanda, biar saling akrab gitu. Saya malah senang kalau dibully, karena sehabis itu, saya selalu berdoa, semoga saya rezekinya semakin berlimpah, bisa dapat istri solehah, punya keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah, dan bisa bareng sekeluarga berangkat ke mekkah. Kan doa orang teraniaya itu diijabah?

Belum lagi pengalaman awkward seperti yang kerap kali saya jumpai pas kerja di Semarang dulu, yaitu sering banget dapat panggilan salah alamat. Padahal sudah jelas di akun tertera foto ganteng saya dan nama lengkap “Achmad Muttohar”, masih aja ada yang manggil, “mbak”. Ya wislah karena memang sudah biasa, jadi saya nggak mau terlalu mempermasalahkannya, meskipun rasanya hati ini ambyar. Ibaratnya, meski hati tersenyum, bibir tetap sakit. Eh, kebolak ya? Hehehe.

Ada lagi pengalaman unik yang baru saja saya alami kemarin. Jadi, sore itu sehabis ngebid di Magelang, saya pun meluncur ke Jogja dengan jaket ojol yang masih menempel di badan untuk menghadiri acara bersama Komunitas Blogger Jogja. Sesampainya di jembatan fly over Jombor, saya dan driver ojol di depan saya dihadang dan disuruh minggir. Kirain ada apa, ternyata kami cuma diminta buat mengantarkan ke Stasiun Tugu dan kudu cepet karena mereka harus mengejar kereta.

Sebab saya nggak hapal jalan, saya pun mengekor saja di belakang. Ternyata eh ternyata driver ojol di depan saya juga nggak hapal jalan! Pantesan, setelah saya lirik plat nomornya berawalan AA. Sampai lampu merah, kami bertanya arah Stasiun Tugu kepada pengendara lain dan orang-orang di pinggir jalan. Langit pun semakin petang, karena nggak mau kehabisan waktu, saya pun disuruh buat berpindah posisi. Saya membonceng, sementara penumpang saya yang balik menyetir motor.

Motor pun semakin melaju dengan kencang di tengah kondisi jalanan Jogja yang macet petang itu. Sepanjang jalan, saya cuma bisa merapalkan doa, dan solawat memohon keselamatan. Setelah senam jantung, akhirnya kami sampai juga di tujuan. Sehabis turun dari motor dan mengangsurkan uang 60 ribu, 2 orang tadi pun langsung buru-buru lari ke dalam stasiun. Alhamdulillah rezeki anak soleh. Benar-benar pengalaman yang bakalan selalu teringat.

Itulah sekelumit pengalaman saya menjalani rutinitas baru saya di Magelang sebagai kang ojol. Ternyata gini ya jadi driver ojol. Penuh suka duka dan cerita tak terduga.
Suka Duka Jadi Tukang Ojol Suka Duka Jadi Tukang Ojol Reviewed by Achmad Muttohar on 22.00 Rating: 5

2 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.