Dagadu, Oleh-oleh Khas Jogja Yang Wajib Kamu Beli Saat ke Jogja

Mata baru Dagadu. @dagadudjokdja
Bagi para pelancong, apabila menyambangi suatu lokasi wisata memang tidak lengkap rasanya jika tak sekalian berburu oleh-oleh yang khas daerah setempat. Semisal berkunjung ke Yogyakarta, salah satu daerah yang memang menyuguhkan berbagai macam destinasi wisata menarik yang sayang kalau sampai dilewatkan.

Puas memanjakan mata dengan berkeliling kota dan mencicipi setiap kuliner khas yang ditawarkan, sebelum kembali ke rumah, kita bisa membeli oleh-oleh untuk dibawa pulang dan diberikan kepada orang yang kita sayangi di rumah, pasti mereka akan merasa senang dan berkesan. Selain itu cenderamata yang kita beli bisa menjadi sebuah kenangan akan Yogyakarta yang tak akan pernah terlupakan.

Banyak sekali oleh-oleh khas Kota Pelajar yang bisa kita bawa pulang, mulai dari bakpia, batik hingga kaos oblong dengan desain menarik yang banyak mengangkat tema tentang Yogyakarta. Salah satunya adalah Dagadu Djokdja yang memang sudah dikenal sejak lama dan sering dijadikan oleh-oleh bagi para wisatawan yang singgah ke Jogja.

Kalau Bali punya Joger, maka Jogja punya Dagadu Djokdja. Nama Dagadu sendiri merupakan kata umpatan yang berarti "matamu" yang diambil dari bahasa walikan, sebuah bahasa slang orang Jogja yang disusun dengan cara membalik empat baris huruf Jawa. Dibelakang nama Dagadu ditambahkan kata Djokdja dengan ejaan lama untuk memberikan nilai historis kota Jogja.

Beberapa waktu lalu, Dagadu Djokdja merelaunching logonya Dengan tagline, Baru. Seru. Logo baru Dagadu Djokdja ini memiliki nuansa yang lebih sederhana namun terkesan modern.

Gerai Dagadu Djokdja. @dagadudjokdja
Kamu bisa menemukan produk Dagadu yang asli di gerai resmi Dagadu Djokdja, yaitu Posyandu 1 (Pos Pelayanan Dagadu) di lower ground Malioboro Mall, Posyandu 2 di Jl, Pekapalan No. 7, Alun-alun Utara, dan Yogyatorium, Jl. Gedongkuning Selatan no. 182, Yogyakarta.

Di sana kamu bisa menemukan berbagai macam merchandise yang bisa kamu bawa pulang sebagai buah tangan, mulai dari kaos oblong pria, wanita hingga anak-anak. Bukan cuma kaos oblong doang loh yang bisa kamu bawa pulang, sandal, gantungan kunci, mug, tas, dsb juga bisa kamu dapatkan. Produk-produk Dagadu Djokdja memiliki desain dengan konsep yang menarik, lucu namun cerdas serta tidak terlepas dari budaya dan keunikan Yogyakarta.

Salah satu gerai statis terbesar yang dimiliki oleh Dagadu Djokdja adalah Yogyatorium yang memiliki konsep Yogyakarta, Tourism dan Laboratorium. Selain kamu bisa menemukan pernak-pernik yang kamu cari, kamu juga bisa menikmati nuansa gerai yang luas, unik dan dipenuhi oleh mural di dinding dan ornamen yang menarik.

Gerai statis Yogyatorium ini juga berkonsep one stop shoping, artinya kalau kamu sudah puas berbelanja oleh-oleh, kamu bisa beristirahat melepas penat di chofee shop, yakni Kedai Kolega yang terletak di lower ground Yogyatorium.

Selain kamu bisa datang langsung ke gerainya di Jogja, kamu juga bisa belanja kaos oblong dan pernak-pernik Dagadu Djokdja melalui Pesawat (Pesanan lewat kawat). Langsung saja akses gerai mayanya di www.dagadu.co.id.

Jadi, kalau kamu berniat jalan-jalan ke Jogja, jangan sampai lupa untuk mampir ke gerai resminya dan bawa pulang Dagadu Djokdja ya.
Dagadu, Oleh-oleh Khas Jogja Yang Wajib Kamu Beli Saat ke Jogja Dagadu, Oleh-oleh Khas Jogja Yang Wajib Kamu Beli Saat ke Jogja Reviewed by Achmad Muttohar on 14.52 Rating: 5

18 komentar:

  1. Wah dagadu ganti logo. tiap kali ke jogja nyari dagadu pasti dapatnya yang tiruannya. baiklah nanti kapan-kaan tak pergi ke yogyatorium

    BalasHapus
  2. Iya, kak. Kalau cari yang asli mending ke Posyandu atau Yogyatorium. :)

    BalasHapus
  3. AKu pengin sekali ke Yogyatorium belum kesampaian. Oiya desain kaosku banyak juga lho yang dijiplak di emperan Malioboro. Apalagi Desain Koas Dagadu yang oke punya, banyak juga yang betebaran KW-KW nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bener-bener nggak bertanggung jawab banget sampai njiplak desain gitu. He'em kaos Dagadu emang banyak yg kw. Kalo beli mending langsung ke yogyatorium, bisa sambil cuci mata. :D

      Hapus
  4. Wah udh di bahas jg nih trnyata logo barunya.. Aku blm ksampean pgen maen ke dagadunya langsung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum pernah ke sana kok, mas. Hihi. Pengin banget ke Yogyatorium kalo ke Jogja lagi.

      Hapus
  5. Dagadu atau gado gado??...hhehe
    Pengen dateng kesana tapi jauh, aku dilampung. Mungkin suatu hari nanti aku berkesempatan ke borobudur lalu mampir kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dong, bro. Btw, Borobudur itu letaknya di Kabupaten Magelang loh. Hehe.

      Hapus
  6. Iya nih jadi ingat kaos dagaduku waktu SMP dulu sih, sampe sekarang kaosnya masih ada warna biru, sablon depannya gak luntur meskipun diputer-puter pakai mesin unbah-umbah.

    Nanti kalau ke Jogja lagi bisa dibeli kaos Dagadunya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesin unbah-umbah tu apaan san ?

      Hapus
    2. Borong yang banyak, mas kalau ke Jogja lagi. Hihi.

      Hapus
  7. ada banyak ya mas pilihannya :D
    akan lebih menarik lagi jika mas kasih gambar contohnya sebagai pelengkap

    entar lah, kalo jalan jalan ke jogja gue coba mampir :D
    cari kaos :D
    yang warna merah kira kira ada gak yaa hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya, biar orang tambah pengin kalau sudah lihat wujudnya.
      Ada lah, mas. Macem-macem warnanya. Hihi.

      Hapus
  8. Aku punya banyak nih baju dagadu di rumah. Whehehhe sombong!
    Iya soanya sering dapet oleh oleh kalo saudara/keluarga/tetangga/teman ke jogja. Seringnya sih dipake adekku, walaupun jelas jelas itu oleh2 buat aku.
    Baru tau kalo bisa beli online

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu ada dong, kak. Kan hari gini semua serba online. Monggo kalau mau menggenapi koleksi Dagadunya nisa langsung ke gerai mayanya. :)

      Hapus
  9. kalau menurut aku pribadi sih, oleh oleh khas jogja yang wajib dan kudu banget dibawa pulang itu bakpia pathoknya sih hahaha. tapi kalau brand merk baju yang wajib jadi oleh oleh ya emang dagadu, dagadu itu ibaratnya kaya jogernya bali tuh. Ke bali gak beli joger kaya ada yang kurang ya sama halnya kaya ke jogja kalau gak beli dagadu tuh kaya makan sayur tanpa garam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu dia. Habis beli bakpia mampir sekalian ke Yogyatorium, borong Dagadu yg banyak. :D

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.