Pengalaman Jual Barang Via Online

Gambar dari google.
Kalau dulu aku pernah cerita tentang pengalaman berbelanja online, kali ini aku mau sedikit cerita Pengalaman Jual Barang Via Online alias jualan di toko online. Zaman sekarang orang nggak perlu repot lagi berbelanja barang, apalagi buat yang males keluar rumah. Tinggal duduk manis dirumah utak-utik laptop atau smartphone buka toko online, pesen dan barang pun diantar sampai rumah. Sekarang banyak banget kan situs jual beli online, sebut saja OLX, bukalapak.com, tokopedia.com, dinomarket.com, dll. Selain kita bisa berbelanja online, kita juga bisa berjualan online. Aku juga nggak mau ketinggalan donk, belakangan ini aku mulai jualan dagangan lewat online. Selain mudah karena nggak perlu sewa tempat dan nyari lokasi setrategis yang banyak dilirik pembeli, kita juga bakal dapet email pemberitahuan kalo ada pembeli yang minat sama barang dagangan kita di situs jual beli, Jadi nggak perlu tiap hari pantengin toko online kita. Jualan lewat toko online yang aku sebutkan tadi juga aman baik bagi penjual maupun pembeli. Aku jualan lewat situs jual beli memang belum lama banget ya, sekitar 1-2 bulan.

Mau tahu aku jualan apa lewat situs jual beli? Aku jualan batagor. Ha.. batagor. Iya batagor. Batagor yang aku jual ini sejenis kayak mi instant gitu. Namanya batagor kuah instant EATSLEEP! Jadi tinggal seduh pake air panas, tambahkan bumbu, minyak, serta bubuk cabe yang pedes buanget, tunggu selama beberapa menit dan nikmati kelezatannya. Hahaha. Berikut penampakan batagor kuah instant EATSLEEP!

Tersedia level 3 dan 7
Siap dinikmati
Foto kiriman Achmad Muttohar (@kokoh_ahmad) pada

Aku jualnya di beberapa situs jual online tadi. Pokoknya di hampir semua situs jual beli online. Hahaha. Alhamdulillah barang daganganku yang aku 'taruh' di Tokopedia dilirik oleh pembeli. Lewat email aku dapat pemberitahuan dari Tokopedia bahwa  ada pesanan. Nggak tanggung-tanggung pembeli pertamaku di Tokopedia langsung order 36 buah batagor kuah instant EATSLEEP! Membuatku bahagia. Hahaha. Langsung aja aku konfirmasi bahwa aku terima pesanan dari pelanggan pertamaku itu. Selanjutnya aku mulai mengemas pesanan batagorku dengan rapi. 36 buah batagor butuh kardus yang gede buat pengemasan. Setelah itu aku bawa ke jasa expedisi JNE yang berada di Pasar Rejowinangun, Kota Magelang. Dari rumah aku sengaja bawa kardus yang lebih kecil, pisau cutter, gunting dan selotip. Soalnya aku rada nggak percaya paket segede gitu cuma 1 Kg beratnya.

Sampai di lokasi aku disambut dengan ramah sama ibu pemilik agen JNE dan 2 karyawannya. Aku pun meminta supaya paketanku tadi ditimbang lebih dulu. Benar saja, setelah ditimbang beratnya mencapai 3 Kg lebih! Padahal pembelinya yang order cuma bayar buat 1 Kg doang.

Nah, di jasa pengiriman kayak JNE ada istilah yang dinamakan VOLUME, meski barang yang kita kirim beratnya cuma 1 Kg, tapi kardus yang kita pake gede banget maka beratnya bakal kena volume. Kayak batagorku yang berat aslinya kurang lebih 1 Kg jadi 3 Kg lebih. Di JNE sendiri ongkos kirimnya dihitung per kilogram, jadi aku harus bayar buat 3 Kg kalo gitu.

Paketan yang segede gaban.
Aku pun sms pelangganku itu dan minta supaya nambahin ongkos kirim. Tapi dia nggak mau. Terpaksa deh aku bongkar lagi dan kupindah ke kardus yang lebih kecil. Ternyata 1 Kg hanya muat 10 batagor. Kardus yang aku bawa masih agak kegedean. Mbak mbak pegawai JNE yang cantik lagi baik itu pun menawarkan bantuan buat mengecilkan kardus biar nggak kena volume lagi. Aku pun menyerahkan kardus yang berisi batagor ke dia. Jangankan kardus, hatiku aja kalo mbak minta bakal aku serahkan. #eaaa Hahaha. Dengan cekatan dia menyulap kardus tadi menjadi kecil hingga pas dan tiada celah.

Sesudah disulap sama mbak mbaknya. Siap kirim.
Nggak nyangka kalo dia, temannya dan ibu pemilik JNEnya bakal membeli beberapa batagor kuah instant EATSLEEP! yang masih sisa. Dan nggak cukup sampai disitu, setelahnya aku dikasih diskon pula. Wah, makasih berat ya semuanya. Jadi terharu. Kalo gini bisa langganan ngirim paket disana. Semoga kedepan makin banyak yang pesan batagor kuah instant EATSLEEP! Biar bisa ngapelin mbak-mbak pegawai JNE, eh maksudnya ngirim batagor lewat sana lagi. Hahaha.

Foto kiriman Achmad Muttohar (@kokoh_ahmad) pada

Beres akhirnya, batagor kuah instant EATSLEEP! berangkat menuju Jawa Barat. Tinggal tunggu barang sampai tujuan, uang secara otomatis akan ditambahkan ke saldo Tokopedia dan tinggal sedot ke rekening deh. Nggak lupa juga sisa uangnya aku tranfer balik ke rek pelanggan.

Nah, itulah sedikit cerita Pengalaman Jual Barang Via Online. Gampang banget ya jual barang lewat situs jual beli online? Iya, yang susah susah gampang itu cari pembelinya. Hahaha.
Pengalaman Jual Barang Via Online Pengalaman Jual Barang Via Online Reviewed by Achmad Muttohar on 12.57 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Jika sudah baca jangan lupa komen dong. Nanti saya kunjungi balik deh. Bebas asal relevan, dan jangan link aktif. Oke. :)

Diberdayakan oleh Blogger.