Menjajah Semarang

Foto lama bersemi kembali.
Ramadhan kali ini adalah tahun kedua bagi saya menyandang status sebagai anak rantau. Ya, selepas saya menyelesaikan diklat di RGI Magelang saya pun hijrah ke Semarang. Aslinya kalau disuruh milih, saya maunya sih merantau ke Jogja, sebab bagi saya Kota Gudeg itu adalah cinta kedua saya setelah tempat kelahiran saya tentu saja. Selain alasan tersebut, alasan lain tentunya karena Jogja lebih dekat dengan Magelang, dan di sana banyak teman dan orang-orang yang saya kenal.

Atau kalau nggak, mending tetap di Magelang aja deh jadi pengangguran hehe. Jujur sebetulnya saya ini orang yang paling nggak bisa jauh dari orang-orang yang saya sayangi. Siapa lagi kalau bukan keluarga (tidak termasuk anak dan istri ya, soalnya saya masih single hehe).

Rasanya berat banget ninggalin orang tua dan jauh dari mereka. Makanya tiap kali ada kesempatan libur saya selalu memanfaatkannya buat pulang ke rumah. Walaupun harus menempuh jarak Semarang-Magelang-Semarang tiap minggunya. Buat saya tidak ada kata capek untuk bersua dengan mereka. Bagi saya berkumpul bersama keluarga bisa menjadi power bank yang mampu mengembalikan energi saya yang terbuang setelah bekerja. Ada rasa sedih ketika saya harus kembali lagi ke perantauan, berkutat dengan pekerjaan lagi, menumpuk rindu lagi. Saya selalu berdoa, "please, besok jangan senin".

Mungkin ada pertanyaan kenapa sampai akhirnya saya memilih Kota Atlas sebagai tempat singgah saya. Tadinya sih saya sudah berusaha mencari kerjaan ke Jogja, dan juga di Magelang. Mungkin takdirlah yang membawa saya ke sini. Tetapi akhirnya, perlahan saya pun mulai menyukai Kota ini, ternyata nggak jauh beda ya sama Jogja. Suasana, keramahan penduduknya, dan harga makanannya.. Hehe.

Kesan pertama yang saya tangkap, Semarang itu panas. Pokoknya bedalah sama hawa Magelang yang lebih "adem". Makanya kipas angin di kamar selalu dinyalakan baik pagi, siang, bahkan sepanjang malam hari biar kami bisa tidur dengan nyenyak.

Meski sebetulnya saya orangnya pendiam dan agak pemalu, tapi alhamdulillah di sini saya lumayan bisa berbaur dan cepat sekali beradaptasi. Mungkin karena banyak orang Magelang juga yang bekerja di sini dan semuanya wellcome banget. Belakangan saya baru tahu kalau yang punya usaha ini ternyata orang Magelang.

Di Semarang saya bekerja sebagai kurir susu segar dengan tagline "siap mengantarkan kehangatan sampai ke rumah Anda". Iya, soalnya susu yang saya bawa itu bener-bener anget (panas bahkan, karena susu diantar setelah baru selesai dimasak). Selain mengantarkan susu tiap pagi dan sore ke rumah pelanggan, tentu saja saya harus mencari pelanggan baru dengan cara menawarkan door to door.

Banyak sekali pengalaman, dan kesan selama saya bekerja di sini. Salah satunya adalah berinteraksi dengan pelanggan. Kalau dulu sewaktu saya bekerja di pasar, pelanggan yang mendatangi saya, sekarang sebaliknya, saya yang harus mendatangi mereka. Namanya juga orang, pasti punya sifat dan karakteristik masing-masing 'kan. Senengnya sih kalau ketemu pelanggan yang baik hati dan tidak sombong, pasti uangnya selalu dilebihin, atau kembaliannya disuruh ngantongin hehe. Ada juga pelanggan yang suka PHP, bilangnya mau langganan, eh, giliran disamperin nggak pernah mau beli. Ada lagi pelanggan yang suka sembunyi kalau didatengin, kalau lihat tukang susu sudah kayak lihat debt collector. Ada juga lho yang ngeselin, baru saja berhenti di depan rumah sudah didah-dadahin dari ambang pintu. Tanpa kata, tanpa ekspresi muka. Saya pun cuma bisa balas dadah-dadah, eh, bersabar sambil ngelus dada maksudnya.

Ada juga pengalaman awkward ketika bertemu pelanggan. Yaitu, ketika saya disangka cewek terus dipanggil "mbak". Iya, nggak tahu kenapa semenjak saya di Semarang, banyak orang yang mengira kalau saya ini cewek. Usut punya Usut kata orang wajahku ini cantik. Ah, masa sih, orang ganteng-ganteng gini kok. Hmm.

Tuh, kan saya tamvan.
Seperti yang saya katakan di atas, di sini bukan hanya sekadar mengantarkan susu saja. Kami di sini jualan susu. Namanya orang jualan pasti ada saatnya laris ada saatnya sepi. Kalau pas laris gitu rasanya sih bahagia sekali, tapi kalau lagi sepi, ya sedih dan lemes. Kadang pengin pulang kampung saja dan ngangon bebek lagi hehehe (ya, dulu saya pernah menggembala bebek).

Nah, itu dia sedikit cerita saya menjadi seorang anak rantau. Sekian curhatan kali ini, dan biar tulisan ini ada faedahnya saya mau nambahin sedikit pesan, "Yang namanya susah, senang harus dinikmati demi masa depan nanti. Masalah apa pun harus selalu dihadapi secara mandiri. Tapi meski sendiri jangan pernah lari". - Anak Rantau. #apasih

Gaes, kalau kamu pernah jadi anak rantau nggak, sih? Atau malah sedang mengalaminya? Ceritain di kotak komentar dong.
Menjajah Semarang Menjajah Semarang Reviewed by Achmad Muttohar on 11.38 Rating: 5

3 komentar:

  1. Ha ha, mampir dulu dah di blog kece ini, wah sekarang dah merantau ke Semarang ya? Semoga selalu sukses dan salam kenal dari saya :) #HappyBlogging

    BalasHapus
  2. Ha ha, mampir dulu dah di blog kece ini, wah sekarang dah merantau ke Semarang ya? Semoga selalu sukses dan salam kenal dari saya :) #HappyBlogging

    BalasHapus
  3. Ah, blognya mah biasa aja yang kece itu orangnya.. Hehe. Salam kenal. Amin. #HappyBlogging

    BalasHapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.