Nyobain Sedapnya Seblak Baper

Udah lama nggak nulis tentang makanan, oke kalau gitu hari ini tulisannya bertema makanan ya. Ceritanya, kemarin pas balik dari tempat magangku (kali lain bakal aku ceritain ya aku magangnya di mana dan pengalaman selama aku magang), sore itu nggak sengaja aku ngelihat gerobak kecil berwarna ungu di atas trotoar bertuliskan “Seblak Baper”. Nggak tahu kenapa dinamain demikian. Jiwa reporterku lagi males nongol, jadi nggak sempet nanya-nanya deh. Hehe. Kalo kepengin beli, kamu bisa cuss ke Jl. Beringin 1, Kota Magelang. Gerobaknya berada persis di samping warung es kelapa muda.

Berhubung aku belum pernah makan kuliner khas Jawa Barat yang satu ini, ya udah aku beli aja. Udah lama juga pengin nyobain, dan selalu bertanya-tanya gimana sih rasanya. Aku pun memutar balik motor yang semula udah bablas beberapa meter. Langsung aja deh pesen satu. Bungkus. Nggak lama kemudian Seblak Bapernya pun jadi, wah nggak sabar pengin mencicipinya.

Seblak Baper.
Sampai rumah langsung aja aku buka, kebetulan sore itu ibuku belum masak. Wah, makin beringas aja cacing di perut, pengin segera dikasih makan. Seblak ini dikemas di dalam plastik dan ditaruh di wadah dari stereofoam. Yuk sekarang kita obrak-abrik isinya. Begitu dibuka plastiknya, aromanya menggoda, siap buat dicoba. Seblak Baper ini terdiri dari, kerupuk yang pastinya, mie gepeng, sosis, dan sayuran seperti sawi, dan kuah bening yang dicampur telur. Karena mungkin ada sawinya, jadi pas suapan pertama kuahnya berasa kayak mie ayam. Rasanya gurih dan tentunya pedas, kalo menurutku sih, hampir kayak mie sedap yang rasa kare gitu.

Penampakan Seblak Bapernya. Sengaja nggak aku keluarin dari plastik.
Harga seblak kaki lima ini cukup terjangkau loh, cuman lima ribu rupiah doang. Tapi kalo mau minta tambahan isian berupa sosis, jamur, bakso atau ceker ayam, cukup merogoh kocek mulai dari dua ribu rupiah. Kita juga bisa milih tingkat kepedasannya dari mulai level 1 sampai level 5. Aku nggak tahu kemarin level berapa yang aku beli, soalnya aku juga nggak minta, biar sekarepnya yang jual aja deh. Hehe.

Suapan demi suapan seblak pun berhasil membuat lidahku bergoyang. Seperti yang aku bilang tadi, aku nggak tahu level berapa seblak basah yang aku beli. Kalau aku tebak sih level 1, soalnya nggak pedes-pedes amat. Meski nggak bisa memuaskan rasa pedasku, tapi dia udah sukses memaksa hidungku mengeluarkan cairan beningnya. Hehe.

Seperti makanan khas Bandung lainnya, mulai dari somay, batagor, cilok dan teman-temannya, seblak ini juga cocok di lidahku. Rasanya enak, pedesnya pas, harganya juga murah. Buat Seblak Baper ini aku kasih nilai 7/10 deh. Hehe. O ya, aku juga pengin beli lagi yang di deket kampus Untidar. Hampir setiap aku lewat sana selalu rame banget diserbu pelanggan. Hmm, jadi penasaran,  kapan-kapan pengen coba yang super pedas!
Nyobain Sedapnya Seblak Baper Nyobain Sedapnya Seblak Baper Reviewed by Achmad Muttohar on 18.03 Rating: 5

10 komentar:

  1. Jujur nih, gue belum pernah makan seblak? jadi nggak tahu rasanya..
    Baca postingan ini, jadi kepengen.. :D cari dimana ya?

    #SalamKunjunganBalik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari yang paling deket sama rumah, kak. Ayo cobain, enak lho. Hehe.

      Hapus
  2. jujur aku blm pernah nyicipin seblak mas

    BalasHapus
  3. pertama kali nyobai seblak harganya mabelasrebu dan rasanya rebusan krupuk di kasih saos tomat. alhasil baru icip dikit langsung buang. rugi mabelasrebu padahal lumayan kalo beli bakso, enakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, berarti gak jodoh lidahnya. Hehe.

      Hapus
  4. Ada seblak Move on ga ? wkwk jgn yg baperan
    Di magelang juga ada seblak ya. Kirain di Bandung aja :)
    Seneng maen2 k sini

    Salam dari
    www.fennysugih.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Magelang segala makanan khas Bandung merajalela. Hehe.

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.