Bukan Jalan-jalan Biasa


Kira-kira sebulan yang lalu gue nekat buat jalan-jalan sendirian di kota "gudeg" Jogja. Meski gue udah lama kerja di Jogja tepatnya di Pasar Prambanan gue belum pernah sekalipun jalan-jalan ke Jogja.
Selain gue jalan-jalan sekaligus juga belajar. Belajar tentang sejarah pengetahuan dan juga belajar, gimana rasanya jadi anak kosan. Karena gue emang udah jenuh banget dengan rutinitas gue sehari-hari, termasuk kerja. Daripada entar gue jadi stress mending gue ambil cuti selama beberapa hari buat istirahat dan tentunya buat jalan-jalan.

Tentu aja jalan-jalan yang nggak bikin tambah stess. Contohnya jalan-jalan yang nggak bikin nguras isi dompet. Nah, untuk itu gue nyari alternatif, gimana biar rasa jenuh ilang hatipun senang. Gue milih buat jalan-jalan ala backpacker.

Pagi itu setelah gue selesai kerja gue pamit sama beberapa temen gue kalau pagi itu gue nggak pulang kerumah. Sehabis mandi terus gue langsung ke halte bis Trans Jogja yang terletak nggak jauh dari tempat kerja gue. Ini kali pertama gue naik Trans Jogja biasanya gue cuman bisa ngeliat bis Trans Jogja dari pinggir jalan doank. Menurut gue bis Trans Jogja sangat ngebantu banget buat orang yang nggak tau jalan kek gue ini. Kita tinggal naik aja dan kita akan dibawa keliling Jogja. Selain itu tarifnya pun murah cuma Rp. 3.000,- kita udah bisa keliling kota.

Dari halte bis Prambanan gue naik, tujuan pertama yaitu Malioboro. Ada kejadian langka di dalem bis itu. Pas sampai di halte bis Bandara Adisucipto (kalau nggak salah). Ada beberapa anak alay yang naik disitu. Kenapa gue tau kalau mereka anak alay. Gue liat dari penampilannya, bahasanya dan juga nada bicaranya persis banget sama yang pernah gue liat di tv. Mereka biasanya jadi pembunuh penonton bayaran di acara-acara musik. Ternyata disekitar kita pun ada juga orang-orang kek itu.

Akhirnya setelah beberapa jam perjalanan nyampai juga di Malioboro. Karena emang waktu itu masih pagi banget jadi kondisi jalan masih lengang. Toko-toko di sekitar Maliboro-pun ada yang masih belum buka. Karena emang niatnya cuman buat jalan-jalan aja. Dari rumah gue nggak merencanakan mau kemana aja. Pokoknya yang jadi tujuan awal Malioboro. Gue jalan aja ke arah selatan, niatnya mau ke alun-alun. Tapi langkah gue terhenti di depan bangunan yang bertuliskan "Vredeburg". Gue langsung masuk aja kedalem. Tiket masuknya cuman 2.000 rupiah aja. Di dalam Benteng Vredeburg kita bisa mempelajari sejarah masa penjajahan Belanda atau Kompeni. Dulunya Benteng Vredeburg adalah markas Belanda. Kini Benteng Vredeberg telah dialihfungsikan menjadi Musium.

Wisataraya.com
Di dalam benteng terdapat empat diorama. Isinya itu miniatur yang masing-masing menceritakan peristiwa-peristiwa tersendiri. Diorama pertama menceritakan tentang perang Diponegoro dan awal masuknya Jepang ke Yogyakarta. Diorama kedua menceritakan sejarah proklamasi kemerdekaan Indonesia dan Agresi Militer Belanda pertama. Lalu diorama ketiga berisi tentang Agresi Militer Belanda kedua dan kembalinya pusat pemerintahan dari Yogyakarta ke Jakarta. Dan diorama keempat atau yang terakhir menceritakan tentang Pemilu pertama di Indonesia samapai tragedi G30S/PKI tahun 1965.

Di dalem diorama I ada LCD layar sentuh yang menyajikan informasi seputar sejarah kejadian atau perjuangan kemerdekaan di Yogyakarta. Kalau di dalem diorama II ada game zone yang jadi hiburan tersendiri buat gue. Karena saking asyknya main game dari layar LCD itu gue jadi lupa waktu.. Hihi..

Disitu juga ada ruangan audio visual mirip kek bioskop tapi lebih kecil. Kalau kita masuk kita bakalan diputerin video dokumenter tentang perjuangan kemerdekaan di Yogyakarta dan sejarah berdirinya Benteng Vredeburg. Disitu juga dijelaskan kalau dulunya Benteng Vredeberg ini bernama Benteng Rustenberg. Videonya-nya berdurasi kurang lebih 15 menit. Waktu itu cuman gue sendirian disitu. Hihi..
Kalau pengen tau videonya seperti apa langsung aja dateng ke Musium Benteng Vredeburg ya..

Setelah puas berkeliling (dan tentunya capek) di Musium Benteng Vredeburg gue lanjutin lagi perjalanan dan tetep, masih tanpa tujuan. Gue jalan terus ke selatan dan nyampe di Taman Pintar. Sekalian aja gue masuk kedalem.

jogjawae.com

travel.detik.com
Pas pertama kali masuk kita bakalan liat Gong yang gede banget dan ada tulisannya "GONG PERDAMAIAN NUSANTARA". Di sekeliling gong tersebut terdapat logo dari semua propinsi dan kabupaten di Indonesia.

Ada 5 zona yang bisa kita pilih. Ada zona Playground (outbound), Gedung Paud, Gedung Memorabilia dan juga Gedung Oval dan Kotak dan juga Gedung Planetarium. Nggak cuman bisa bermain tapi juga sekaligus kita bisa belajar tentang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Tiketnya kalau nggak salah 8.000 buat anak-anak dan 15.000 buat orang dewasa. Itu buat tiket Memorabilia, Gedung Oval dan Kotak. Kalau masuk ke Gedung Planetarium kita dikenakan tiket lagi 10.000 buat anak-anak dan 18.000 buat orang dewasa. Tapi gue cuma masuk ke Gedung Memorabilia, Oval sama Kotak.

Di dalem Gedung Memorabilia terdapat miniatur Keraton Yogyakarta dan juga foto-foto raja-raja Keraton Yogyakarta mulai dari Sri Sultan Hamengkubuwono I sampai Sri Sultan Hamengkubuwono X. Selain itu juga terdapat foto tokoh-tokoh pendidikan Indonesia dan juga foto Presiden RI yang pernah memimpin dari Ir. Soekarno sampai Presiden SBY. Selain itu juga terdapat alat peraga yang berhubungan dengan Indonesia dan juga hal-hal yang berhubungan dengan Yogyakarta.

Lanjut ke Gedung Oval dan Kotak. Pas pertama masuk ke Gedung Oval kita akan melewati lorong bawah air, miriplah sama Sea World tapi lebih kecil ada banyak ikan disitu yang gede-gede mulai dari arwana, oscar dan lele yang gede banget kalo dibikin pecel lele bisa satu wajan.. Hehe. Disitu kita bisa belajar tentang ilmu pengetahuan dan teknologi dan masih banyak lagi pokoknya.

Setelah itu gue istirahat di Foodcourt sambil nikmatin makanan yang udah disediain disitu dan tentunya bayar. Perut udah keisi rasa capek pun udah agak mendingan gue lanjut lagi perjalanan. Rencananya gue mau ke alun-alun trus ke keraton. Tapi daripada jalan terus entar gue bisa kurus kakipun bisa bengkak. Gue putusin buat naik bis Trans Jogja lagi ke UGM. Nah, kebetulan temen gue kerja di UGM, tapi gue agak kurang jelas apa pekerjaan mereka. Entah tukang kebun atau penjaga Masjid UGM.

Sekalian aja gue nginep disana. Gue nginep selama 2 hari 2 malam. Dan disitu gue ngerasain apa yang mereka rasakan. Kurang lebih samalah kek anak kos. Betapa mereka harus berjuang menghemat yang namanya anggaran buat makan. Kalau pas nggak lagi kerja di tempat mereka nginep biasanya mereka suka main PS, keluyuran, begadang dan masih banyak kerjaan yang nggak jelas.

Sunmor UGM
Kebetulan gue pas kesana tuh minggu. Jadi kalau setiap minggu pagi di lembah UGM diadakan pasar kaget. Kalau nama kerennya sanmor atau sunday morning. Banyak banget pedagang yang menjajakan dagangannya disitu mulai dari kuliner, pakaian, pernak-pernik, perlengkapan rumah tangga dan juga souvenir. Pokoknya kalau kalian pas lagi di Jogja sempetin mampir ke UGM di hari minggu.

Oke guys, mungkin segitu aja cerita jalan-jalan gue. Emang sih nggak ada foto-foto jalan-jalan gue yang bisa gue tunjukin. Karena emang waktu itu lupa bawa kamera. Selain lupa karna emang gue nggak punya kamera.. Hehe.. Ada sih fotonya di hp, tapi pas udah nyampe rumah hampir semua fotonya nggak bisa diliat. Entah karna emang hp nya yang error atau emang gue yang error. :)
Bukan Jalan-jalan Biasa Bukan Jalan-jalan Biasa Reviewed by Achmad Muttohar on 03.20 Rating: 5

6 komentar:

  1. Di Pasar Prambanan dirimu kerja di mana? Bantu-bantu jaga kios? Aku lumayan tahu Pasar Prambanan, siapa tahu besok2 ketemu pas mampir sana. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir aja mas, aku di pinggir jalan. Aku bertiga dagang tahu disitu.. :)
      Tanya aja tahu Magelang..

      Hapus
  2. Pengen deh ke sunmor UGM kayanya seru. Dulu di unpad jg ada tiap minggu pagi namanya paun (pasar unpad) tp stelah perapihan. jd di pindah pasar kagetnya hehhehe...

    Achmad, tengok postingan aku yg ini dong :
    http://catatandewisri.blogspot.com/2014/05/hidup-bahagia-dan-sejahtera-di-usia.html
    Bantu kasih komentar yah, makasih banyak sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mau ke sunmor bisa hubungi aku dulu.. hehe
      Oke ntar aku tengokin.. makasih udah mampir.. :)

      Hapus
  3. Wah, kalau aku main ke Jogja sering banget tuh jalan2 tanpa arah, cuma ngandalin naluri aja. Padahal bukan org Jogja. Hehee.
    Sering jg lewat pasar Prambanan (lewat doang) :D

    BalasHapus

Jika sudah baca jangan lupa komen dong. Nanti saya kunjungi balik deh. Bebas asal relevan, dan jangan link aktif. Oke. :)

Diberdayakan oleh Blogger.