Magang

Akhir-akhir ini lagi banyak pikiran, jadi mau nulis nggak bisa. Mau buka laptop dan coba buat ngetik, tapi otak serasa nggak mau diajak kompromi. Rasanya kayak mau BAB tapi nggak bisa keluar gegara kurang serat. Hehe.

sumber : bisnis.liputan6.com
Oke, seperti yang pernah aku bilang di postingan ini kalau aku bakal nyeritain pengalamanku selama magang. Sekarang aku akan nepatin janji itu. Singkat aja ya tapi.

Setelah selama tiga bulan, kami siswa-siswi RGI mendapat pelajaran di kelas, saatnya kami dilepas buat praktek kerja lapangan selama dua bulan, biar bisa merasakan dunia kerja di bidang desain grafis gitu deh. Yap, seperti yang aku ketahui jika magang itu emang wajib, dan menjadi syarat utama untuk menyelesaikan proses pendidikan seperti di sekolah pada umumnya.

Madania desain dan percetakan.
Masing-masing dua orang ditempatkan di satu percetakan di wilayah Magelang. Aku sendiri kebagian magang di percetakan Madania sama Fu’ad a.k.a Woc Cink Conk.

Awalnya aku ngerasa nggak siap aja. Jujur kalau disuruh buat berhadapan sama pelanggan atau diminta ngedesain aku masih belum bisa. Ditambah lagi aku udah agak lupa sama materi desain grafis yang diajarkan. Hmm, gimana sih. Hehe.

Tapi alhamdulillah, di Madania ini aku nggak diminta untuk langsung berhadapan sama konsumen atau disuruh bikin desain. Tiap hari kami cuma disuruh latihan ngetik sepuluh jari dan belajar Coreldraw lagi dari awal, sampai belajar ngemal gambar. Kalau ada kerjaan lain kami juga diminta bantu-bantu, kayak melipat brosur, belanja bahan atau kertas, dlsb.

Jadi, di setiap tempat magang itu beda-beda peraturannya, ya kita tinggal ngikutin aja. Ada yang langsung ditugaskan melayani konsumen, ada yang tugasnya bantu-bantu aja dan nggak megang komputer samasekali, lalu ada juga yang kerjaanya di bagian finishing. Malahan ada yang udah dianggap kerja dan langsung dapet gaji, ada juga yang cuma dapet makan siang atau malah dapet keduanya. Kalau aku sendiri sih alhamdulillah, nggak dapet dua-duanya. Hehe.

Yah, walaupun nggak digaji, tapi nggak papa, aku tetep seneng kok udah dikasih kesempatan ngerasain suasana kerja di percetakan. Pokoknya tak lakoni kanti ikhlas ati lah. Siapa tahu nanti bisa diangkat jadi menantu, eh karyawan tetap maksudnya. Hihi.

Di percetakan Madania ini, aku sama fu’ad juga diajarin gimana bikin berbagai macam desain yang belum pernah diajarin di kelas sebelumnya, seperti membuat nota, table, kartu nama, banner, brosur, layout, sampai detail dengan ukuran-ukurannya dan tentunya masih banyak lagi. Pokoknya banyak banget pelajaran baru yang kami terima dan pastinya sangat bermanfaat buat kami. Selain itu, di sana kami juga dapat tips-tips yang berguna buat memaksimalkan hasil kerja atau hasil desain.

Awal-awal kami masuk sih, sebetulnya kami kayak kurang semangat gitu. Secara kami harus bergantian untuk menggunakan komputer. Ditambah lagi, komputer yang kami pakai komputer jadul yang sering banget mandek di tengah jalan. Jadinya harus sering ngerestart. Apalagi kalau kami lupa ngesave hasil kerjaan kami, ya terpaksa harus ngulang lagi dari awal, bikin tambah stress.

Sekarang udah almarhum.
Terkadang, ngantuk pun melanda disaat nunggu giliran. Namun rasa kantuk itu sedikit terusir, karena ada temen ngobrol. Ya, selain kami berdua, masih ada tiga orang lagi yang prakerin di sana. Mereka bertiga siswi dari SMK Grafika Temanggung. Kalau nggak salah, enam bulan lamanya mereka prakerin di sana. Wah, semangat ya! :D

Psst.. Lagi pada serius. Jangan diganggu.
Nggak terasa, ternyata waktu dua bulan itu cepet banget ya? Iya cepet kalau udah rampung, kalau belum kan rasanya lama banget. Sabtu, 11 Maret 2017 lalu adalah hari terakhir kami magang di Madania. Dan, sekarang kami pun resmi menyandang status sebagai pengangguran. Sedih rasanya semuanya harus berakhir. Hiks.

Oke, mungkin itu aja yang bisa aku ceritain. Singkat aja biar nggak ngebosenin. Hehe. Kalau kamu sendiri gimana, punya pengalaman magang nggak? Ceritain juga dong.
Magang Magang Reviewed by Achmad Muttohar on 23.24 Rating: 5

8 komentar:

  1. ehmmm ... aku belum pernah magang ni Mas .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kan udah punya usaha sendiri. Usaha bikin karikatyr tuh. Hehe.

      Hapus
  2. wah GTC, kayak monitorku jaman smp dulu kak

    BalasHapus
  3. emang anak perempuan yang punya percetakan oke?

    BalasHapus
  4. Komputer kayak gitu masih ada, jadi kangen masa kecil saya, seringnya sih pake main game

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekarang nah udah pensiun, mas. Mungkin dia lelah. :D

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.