Kopi Darat di Kedai Kopi Wayangan

Kopi Darat di Kedai Kopi Wayangan
Wayangan Espreso.
Semalam “rumah kami” kedatangan tamu kehormatan dari tanah Ngayogyokarto, Kangmas Dani dan Kangmas Ramli. Tentu saja sudah selayaknya sebagai tuan rumah, aku menyambut mereka dengan hangat. Bakda isyak aku pun langsung meluncur ke Alun-alun Kota Magelang untuk menemui mereka. Nggak lupa aku mengajak Andri Budi Prasetyo, dia pun sanggup bergabung malam tadi.

Aku ingat semalam adalah malam minggu, pastilah si AgusMulyadi berada di rumah. Nggak lupa juga aku menghubungi dan membujuknya supaya bisa ikut menemui mereka. Akhirnya penulis jomblo, eh maksudanya penulis buku ”Jomblo Tapi Hapal Pancasila” itu pun mau juga keluar dari sarangnya. Hehe. Tapi dengan satu syarat, yaitu ngumpul di Kedai Kopi Wayangan di Jalan Gatot Subroto, Jagoan, Kota Magelang. Okelah kalau begitu.

Sampai di alun-alun, langsung aku menyalami mereka dan mulai membuka obrolan. Kurang lebih setahun aku tak bersua dengan Dani, blogger yang sedang menuntut ilmu di Kota Kembang ini semenjak acara Festival TIK di Bandung setahun silam. Sementara dengan Mas Ramli, aku baru bertemu dua kali di acara InternetBAIK dan Ngobrol Bareng Blogger di Jogja beberapa waktu yang lalu. Lewat obrolan demi obrolan aku pun tahu kalau ternyata Mas Ramli ini berasal dari Lamongan, dan dia kini sedang mengais rezeki di Kota Istimewa, Jogja. Tak lama kemudian Andri pun menyusul dan ikut bergabung duduk lesehan.

Karena kami nggak mau Gus Mul menunggu terlalu lama sesegera mungkin kami pun cabut dari Alun-alun dan menemuinya. Tiba di tkp ternyata si Gus Mul Belum nampak batang hidungnya. Sambil menunggu kami pun duduk di bangku depan kedai. Sejurus kemudian pelayan datang menyodorkan menu makanan disusul kehadiran Gus Mul yang nampak rapih dan wangi. Sepertinya baru saja mandi nih anak. Hehe.

Setelah kami memesan, Gus Mul pun mulai angkat bicara. Malam tadi dia banyak berkisah tentang banyak hal, mulai dari pengalamannya kemarin di Surabaya dan Malang dalam rangka ultah Mojok.co ke-2, cerita wawancaranya dengan Gibran, putra orang nomor satu di negeri ini hingga bercerita tentang dirinya saat menjadi artis dilayar kaca yang ternyata nggak seperti yang kebanyakan orang kira. Sebab menjadi seorang artis tentu saja sangat menyita banyak waktu, tenaga dan pikiran. Dan Gus Mul pun angkat tangan.

Satu persatu pesanan kami tersaji di meja. Sambil terus bercerita Gus Mul melahap Banana Split ditangannya. Menurutnya Banana Split di Kopi Wayangan ini paling murah se-Magelang raya, ah jadi pengin coba. Aku teringat perkataan Gus Mul, kurang lebihnya seperti ini “bekerja itu bukan semata-mata cari uang, tapi mencari kebahagiaan dan rasa nyaman”. Percuma dibayar segede apa pun tapi kita nggak merasa nyaman, kita nggak merasa bahagia dengan apa yang kita kerjakan. Hmm, aku pun mengamininya. Bener juga apa kata Gus Mul, apa gara-gara habis makan Banana Split tadi ya jadi bener gitu. Hihi.

Obrolan demi obrolan pun bergulir dan mengalir. Pokoknya banyak sekali yang kami perbincangkan semalam. Meski Gus Mul yang paling mendominasi, namun sesekali kami ikut menimpali. Sudah pasti suasanan menjadi pecah deh kalau ada Gus Mul. Penuh dengan haha-hehe. Nggak terasa waktu begitu cepat berlalu dan malam pun semakin larut, kopi di cangkir pun telah surut. Sekira jam 11 kami memutuskan untuk menyudahi acara kopi darat malam tadi. Matursuwun buat Kangmas Dani dan Kangmas Ramli yang sudah jauh-jauh datang ke Magelang. Terima kasih juga buat Gus Mul atas traktirannya. Besok lagi ya. Hehehe. Tetap strong, Gus.
Kopi Darat di Kedai Kopi Wayangan Kopi Darat di Kedai Kopi Wayangan Reviewed by Achmad Muttohar on 14.31 Rating: 5

28 komentar:

  1. asik kayaknya yah kemarin, sayang nggak bisa brngkat insya allah dilain waktu kita bisa bertemu di acara RTIK Jogja aja yah mas, tapi aku nggak tau siapa panitianya soalnya aku bukan anak RTIK cuma blogger biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Siap, mas Opik. Besok kita ngopi sampai malam di Jogja. :D

      Hapus
  2. Mana neh foto kalian?
    Sayang juga nggak bisa gabung gaezz.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndak sempet foto-foto. Hehe. Besok di Jogja kita puas-puasin foto. ;)

      Hapus
  3. Sayang ngk ada fotonya ya mas.ngk ada foto barengnya maksudnya.haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, mas. Pokoknya besok kalo di Jogja kita kudu poto. Hihi.

      Hapus
  4. kedai k kopinya unik dan obrolannya asik. semuanya jadi komplit dalam satu masa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik banget mas ngobrol sambil menyeruput kopi. Hehe.

      Hapus
  5. Waahhhh temen kamu kece semua ya... Penulis,blogger,seniman...
    Hmmm... Ngiri...
    Semoga mereka bisa jadi inspirasi buat kamu semakin berkembang nulisnya
    Gitu aja deh dari aku

    BalasHapus
  6. hmmm.......abang kopdar iya, kalo aku sih belum punya pengalaman tentang kopdar, kalo udah ketemuan juga, bingung aapa yang mau diomongin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngomong aja mas apa yang mau kita omongin. Hihi.

      Hapus
  7. Yah kenapa nggak ada dokumentasi foto kaliannya? Itu yang di gambar pasti kopi pahit ya? *sotoy *cuma nebak karena warnanya item banget*

    Tapi sih, menurutku emang zaman sekarang tuh ngobrol-ngobrol enaknya sambil ngupi-ngupi cantik (istilahku). Apalagi, zaman sekarang itu warung kopi itu udah bertebaran banget. Tinggal tunjuk dan pilih yang sesuai kantong aja :D

    Ngupi-ngupi cantiknya bermanfaat ya. Ringan tapi berisi. Keren deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sayang banget gak sempet foto-foto bareng.

      Hapus
  8. Fotonya enggak ada , jadi gue enggak bisa ngeliat deh tuh wajahnya Kangmas Dani,Kangmas Ramli,dan Gus mul :D .

    By the way , gue juga pecinta kopi dan suka banget yang namanya kopi . By the way ini espresso yang gelasnya kecil kan ? yang mungil itu kan ? rasanya juga enak , walau ada pahit pahitnya .

    BalasHapus
  9. Wadadaw kayaknya kalo blogger2 di pulau jawa itu gampang banget ya kopdaran. Gue jarang banget kopdaran gara2 blogger di kota gue dikit ._.)/

    Setuju sama si gus mul tuh soal kebahagiaan bekerja. Gak ngejar duit, tapi yang bikib seneng juga nyaman. +100

    BalasHapus
  10. Jadi gusmul ini yang mana ???? adek nya gus dur kah ??? jajajaja

    BalasHapus
  11. mas gus mul yang, jago ngedit itu ya, itu sih setau saya, dia juga penuliskan, sempet pernah liat,tapi ditv hehe.. lha mas enak dong bisa ketemu langsung, kok gak ada fotonya ini, ada mas gibran juga kah.. seru tuh pasti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heem siapa lagi. Hahay. Sayang banget ya gak sempet foto-foto kemarin. Mas Gibrannya mah di Solo atuh -___-

      Hapus
  12. wah kok gak da dokumentasinya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sayang banget ya? Gus Mul juga pemalu orangnya jadi gak foto-foto deh. Hee.

      Hapus
  13. Inilah yang sebenarnya disebut KOPDAR. Quality timenya dapet banget ya mas Achmad. Waduh... Ternyata mas Achmad ini deket sama Agus Mulyadi, ya.

    Keren-keren. Melihat dari wajahnya, memang Gus Mul paling bisa buat orang ketawa. Ya, walaupun mendominasi kisah malam itu, tak apalah, yang penting dapet Quote bagus dari Gus Mul.

    Gue juga ikut mikir. "Bener banget, nih. Rugi rasanya kalo dapet uang banyak tapi gak bahagia." Nah, sebenarnya gimana sih, mas, rasanya ngumpul sama Gus Mul?

    Ow, ya. Buat temen-temen blogger yang baru datang itu, guenya belum kenal. Jadi, kalo ketemu lagi, salam kenal ya mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, luar biasa benget lah ngumpul sama Gus Mul itu. Pokoknya dia pandai memecah keheningan. Sipp, insyaAlloh nanti kalau ketemu aku salamin.

      Hapus
  14. waah asyiknya, persaudaraan blogger ya mas? kapan dolan dolan neng bandung?

    BalasHapus
  15. Kapan-kapan kodar lagi kang mas bro. Jangan lupa dokumentasinya pada nanyain tuh. Kemaren langsung cuss budal begitu aja tanpa ada dokumentasi. Hehehe.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.