Gowes Asyik ke Puncak Punthuk Setumbu dan Bukit Rhema


Minggu, 14 Agustus 2016 kemarin, saya, Mas Lisin, dan Arif Wahyu, dua teman saya yang tergabung di Komunitas blogger Magelang dan Relawan TIK Magelang sukses melaksanan gowes ke Punthuk Setumbu di Borobudur. Ini kali pertamanya saya mengayuh sepeda sampai sejauh itu. Rekor terbaru yang saya capai. Nggak tanggung-tanggung, jarak yang kami tempuh kemarin sekitar 50 Kilometer pergi-pulang (kalau dihitung dari rumah saya).

Pagi itu, hampir saja saya merusak acara yang telah jauh-jauh hari kami rencanakan. Pasalnya, saya bangunnya kesiangan. Padahal, rencananya kami mau berangkat pukul 06.00. Anak muda macam apa kau itu, Koh? Hehe. Maaf biasanya juga bangunnya pagi kok.
Awalnya saya juga sempat meminta supaya ditinggal. Namun karena mereka mau menunggu ya sudah akhirnya saya pun berangkat.

Langit Kota Magelang diselimuti awan mendung ketika saya berangkat menuju ke titik kumpul, yaitu di Kantor Pemerintah Kota Magelang. Rintik hujan dan dinginnya udara yang berembus pagi itu juga mengiringi perjalanan saya. Sempat nyasar pula karena saya lupa letak Kantor Pemkot Magelang. Hehehe. Kalau saya warga Kota Magelang, tentu saja saya sudah menjadi warga kota yang gagal. Masak nggak tahu letak Pemkot Magelang. Tetapi, beruntunglah saya, karena saya orang kabupaten. Muehehe. Alibi.

Tak lama setelah sampai di lokasi, kami pun langsung berangkat. Rute yang kami lalui nggak terlalu berat. Tidak terlalu banyak tanjakan. Jalannya datar, asyik. Melewati kampung, persawahan, pasar dan perkebunan.

Sampai juga akhirnya ke tempat tujan kami. Entah sudah berapa ribu kayuhan untuk sampai ke Punthuk Setumbu. kurang lebih 2 jam waktu yang kami butuhkan. Dari bawah, kami harus naik lagi sekitar 400 meter. Sebelum naik, kami beristirahat dulu di parkiran dan tak lupa foto-foto buat dokumentasi.

Perjuangan belum berakhir nih, kami harus naik lagi ke atas. Kiranya cukup istirahatnya, yuk lanjut. Jangan lupa beli tiket terlebih dahulu ya. Harga tiket untuk naik ke Punthuk Setumbu adalah Rp 15.000,-. Cukup mahal memang. Maklum, sebab tempat ini menjadi favorit bagi fotografer untuk berburu indahnya matahari terbit.

Sebetulnya saya nggak mau naik, karena pernah berkunjung kesana sebelumnya. Kalau nggak percaya baca saja ini. Hehe. Sepeda pun kami bawa naik. Coba bayangkan, jalan kaki saja sudah capek, ini ditambah bawa sepeda. Mana jalan menuju ke atas berupa anak tangga semua lagi. Ditambah lagi kondisi jalan waktu itu becek dan licin akibat tanah yang tergerus air hujan. Kami harus ekstra hati-hati saat memijakkan kaki.







Perjuangan kami terbayar sudah. Terharu banget rasanya. Benar-benar pengalaman yang nggak akan pernah bisa saya lupakan. Pokoknya bakal saya ceritakan ke istri, anak, menantu dan cucu saya kelak. Ngoahaha.

Setelah puas memanjakan mata dengan melihat pemandangan dari atas dan mengistirahatkan badan, perjalan pun kami lanjutkan, yaitu ke Gereja Ayam di Bukit Rhema. Kamu pasti sudah tahu tempat ini dong, karena tempat ini memang sedang ngehits beberapa bulan belakangan ini semenjak dijadikan lokasi syuting AADC 2.

Untuk sampai ke Gereja Ayam, medan yang harus kami lewati juga tak kalah menantang. Sampai-sampai insiden kecil pun terjadi. Kakinya si Arif kram! Untung semua bisa dikondisikan, dan kami pun kembali berjalan dengan masih menenteng sepeda. Ya iyalah, masak mau ditinggal gitu saja. Hehehe. Kami tidak berani menaiki sepeda karena jalannya curam dan turunnya pun ekstrim banget dan licin karena basah oleh air hujan. Fiuh, sampai juga di Bukit Rhema. Di sini kami kembali beristirahat.

Ngomong-ngomong nih ya, sebetulnya bangunan ini berbentuk merpati, namun karena sedari awal orang mengira bentuknya ayam, jadilah bangunan ini populer dengan nama Gereja Ayam.  Siang itu ramai banget turis lokal yang tengah berkunjung kesana.


Buat kamu yang belum pernah kesana, ada kabar gembira nih, bukan, bukan kulit manggis sekarang ada ekstraknya. Itu mah sudah basi. Sekarang sudah tersedia transport berupa mobil Jeep kalau kamu nggak mau capek berjalan kaki dari parkiran. Untuk masuk kesini nggak dikenakan tiket masuk alias free kok. Kamu juga bisa naik ke atas kepala gereja yang berbentuk mahkota dengan membayar karcis masuk Rp 10.000,- (kalau nggak salah sih). Kamu bisa melihat pemandangan yang keren dari atas sana, serta gunung-gunung yang mengelilingi Magelang. Namun siang itu saya nggak naik, karena sebelumnya saya sudah pernah. Masih nggak percaya? Baca ini deh. Hihihi.

Kumandang adzan pun terdengar, menandakan waktu sholat dzuhur sudah tiba. Kami pun turun mencari masjid buat melaksanakan sholat. Namun sebelumnya kami isi perut kami yang kosong sejak pagi tadi terlebih dahulu. Setelah itu kami kembali ke Kantor Pemkot Magelang, dan selanjutnya pulang ke rumah kami masing-masing.


Wah, pengalaman yang luar biasa. Penuh sensasi gitu deh. Pedih ya memang pedih, letih jangan ditanya lagi. Yang penting halal untukmu yang kuberi. Kok malah jadi nyanyi. Ya, sampai rumah rasanya kaki nyut-nyutan. Tetapi asyik bikin nagih. Kapan-kapan lagi ya...

Buat kamu yang cukup selo, silakan ikuti perjalanan kami lewat video berikut ini.

 


*Foto-foto oleh : Arif Wahyu
Gowes Asyik ke Puncak Punthuk Setumbu dan Bukit Rhema Gowes Asyik ke Puncak Punthuk Setumbu dan Bukit Rhema Reviewed by Achmad Muttohar on 11.51 Rating: 5

50 komentar:

  1. Acara gowes nya seru bangettttt, hanya saja mau klarifikasi kalau Minggu itu tanggal 14 Agustus 2016 hehehe

    Semangat hidup sehat dan salam hangat dari Bojonegoro :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak Didik sudah aku ganti. Makasih.

      Hapus
  2. Acara gowes nya seru bangettttt, hanya saja mau klarifikasi kalau Minggu itu tanggal 14 Agustus 2016 hehehe

    Semangat hidup sehat dan salam hangat dari Bojonegoro :D

    BalasHapus
  3. Wahhhh keren, gowes PP 50 km plus pake tanjakan dan jalur yang susah pula. Kalo aku, milih melipir cantik aja deh. Nanjak pake kaki aja ngosngosan, apalagi kalo harus gowes ya.
    Selamat ya udah berhasil punya cerita seru buat anak cucu nanti๐Ÿ˜‚ Teruskan perjuangannya.

    BalasHapus
  4. Duh cakep bener pemandangannya. Itu gereja udah berapa abad ada disananya ya? Kebayang kalau saya sepedahan lagi bisa2 kurus total, sayang lemak yg udah ketimbun berkas usia... wekeke

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sampai seabad kok, kak umurnya. Baru sekitar puluhan tahun.

      Hapus
  5. Apakah penampakan Setumbu di AADC 2 sebagus aslinya? Jadi penasaran ama nih pelm. :v
    btw, bukit rhema itu bukit kedua yang kita 'makan'?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buruan nonton AADC 2. Iyes, rasanya gurih-gurih nyoi. :v

      Hapus
  6. Wah seru bAnget. Pemandangannya juga keren

    BalasHapus
  7. Boleh masuk travel list nih kalau nanti jalan2 ke Magelang.

    BalasHapus
  8. Lumayan capek juga ya mas nempuh perjalanan 50km, bisa utk nurunin berat badan๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rasanya badan mendadak enteng. Entah udah berapa kilo turunnya.

      Hapus
  9. gowes ke phutuk setumbu? MAKASIH :((

    naik mobil aja susah, eh tapi waktu itu sempet naik motor juga. huhu :(
    aku pernah pas dapet sunrise dan sunsetnya.
    hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan perlu dicoba. Hehe. Emang kalau naik keatas enaknya pagi biar bisa nonton sunrise.

      Hapus
  10. Weh keren. Ngegowes sejauh itu. Klo aku mungkin lebih banyak berentinya hehehe. Pernah nyobain blusukan ke gang2 sempit buat ekplore kuliner kampung dan serunya bikin ketagihan


    Selamat ngegowes mas. Eksplore terus daerahnya

    BalasHapus
  11. Weh keren. Ngegowes sejauh itu. Klo aku mungkin lebih banyak berentinya hehehe. Pernah nyobain blusukan ke gang2 sempit buat ekplore kuliner kampung dan serunya bikin ketagihan


    Selamat ngegowes mas. Eksplore terus daerahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini juga pake banyak istirahat kok. Gak langsung genjot terus. Siap siap. ;)

      Hapus
  12. itu goesnya melipir istirahat apa langsung terjang sampe tkp gan? mantab hidup sehat sekaligus bertamsya bersama teman teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, pake istirahat dong, kak. Masah genjot terus. Hehe.

      Hapus
  13. waaah.. gile euyy.. gowes sejauh itu terus bawa sepeda naik ke atas lagi. kalau aku mah udah nyerah mas.

    BalasHapus
  14. Wah, asik sekali ya mas, jalan2 pake sepeda.
    Apalagi bareng2, jadi lebih aman, kalo ada kenapa2.
    Saya bisa nanya2 ttg sepeda juga dengan mas achmad nanti ya

    BalasHapus
  15. Wah, asik sekali ya mas, jalan2 pake sepeda.
    Apalagi bareng2, jadi lebih aman, kalo ada kenapa2.
    Saya bisa nanya2 ttg sepeda juga dengan mas achmad nanti ya

    BalasHapus
  16. Wuih... keren nih bisa gowes sampai Puthuk setumbu. Jalanny kan menanjak ya...
    Keren... keren... keren...

    BalasHapus
  17. Wih, gowes sampai ke gereja ayam ya mas seruuu dan penuh perjuangan pastinya. Olaharga yang menyehatkan :D

    BalasHapus
  18. Jauhnyaaa sepedaan gitu...

    Aku paling 1 km sdh cepe, hihihi

    Tp sambil menikmati alam pasti nggak kerasa jauhnya

    BalasHapus
  19. Seru banget Mas bisa gowes sama para sahabat.
    Wah baru tau ada gereja namanya gereja ayam :D
    TFS :)

    BalasHapus
  20. Ini puthuk setumbu yg di AADC bukan sih?? Pengen juga kesana. Liat di pelem kayanya keren.

    Tapi rangfa dan cinta ga bayar ya?? 15rbbkan lumayan #dibahas

    50km pulang pergi maen pokemon bisa netasin 5-25 telor itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul banget. Tapi sayangnya aku gak maen pokemon. :D

      Hapus
  21. Bersepeda pulang pergi sejauh 50 km itu luar biasa bang :')
    cocok banget ya buat hiburan, buat liburan juga sekalian ..

    Bersepeda selain baik untuk kesehatan juga bisa menambah teman dan menambah jumlah tulisan dalam blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waha, iya dong. Banyak banget kan manfaatnya.

      Hapus
  22. Itu yang di gereja ayam bukan Rangga kan? Hihi :-)

    Aniwei asyik sekali kegiatannya mas. Apalagi gowesan sama teman2. Ya pasti satu kata. Seru!

    Bersepedanya aja udah sehat apalagi kalau tujuannya ke tempat suoer hijau. Terus bersemangat gowesan ya. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini Rangga kawe, kak. :v
      Iya dong, kak asyik banget. Makasih.

      Hapus
  23. Udah janjian terus tiba2 dibatalin itu nyebelin banget lho :)

    Jadi ga rugi ya gowes 50km karena terbayar dengan pemandangan super indah gitu :)

    BalasHapus
  24. Asiknya gowes pakai sepeda bareng temen itu bisa ngilangin capek ya. Kayanya medanya tidak ringan. Mantap mas

    BalasHapus
  25. Itu dari janjian jam 6, jadinya berangkat jam berapa mas? Hehe
    Aku belum nonton AADC2, tahu Gereja Ayam ngehits krn banyak sliweran lalu lalang di timeline. Ternyata karena film tho jadi ngehits.
    Terakhir gowes aku tahun 2008 kayaknya di Bogor. Dramaga-Baranangsiang-Dramaga ga tau berapa kilo. Rasanya encok pegel linu. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berangkat jam 8. Sama dong. Sekujur badan sakit semua. Tapi gowes ini asik dan bikin nagih.

      Hapus
  26. Wah gereja ayam ini salah satu destinasi impian! Mas nya udah kesitu ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    Aihh fisiknya kuat ya nggowes ke puncak. Aku pilih naik jeep Aja lah

    BalasHapus
  27. Walah mas achmad ki magelang ya? Wkwk aku sempet mau ke sana sebelum hits di AADC itu. Tapi malah gagal terus sampai akhirnya rangga dan cinta disusul kamu udah kesana hahaha.
    Kalau naik motor, medannya susah nggak sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru tahu to. Iya, aku Magelang. Gak susah kok. Nanti motornya di tinggal diparkiran. Naiknya jalan kaki dong.

      Hapus
  28. Menyenangkan baca tulisannya, mas...

    Let's bike to shopping!
    (karena saya emak-emak Ibu Rumah Tangga...yeeay~~)

    BalasHapus
  29. waw, asyik ya, jadinya mau deh ke sana walau jalannya penuh rintangan ya

    BalasHapus
  30. wahh dulu pas sepedaan nggak berani bawa sepeda ke atas, Jadi aku parkir di bawah hahahah. Besok-besok kayaknya harus diulangi lagi :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dong. Rasakan sensasinya. Hehe.

      Hapus
  31. udah masuk blom ya komen saya duh ga munculll hahah

    keren ituh, pasti ketagihan pingin naik sepeda lagi tujuan lebih menantang lg...

    BalasHapus
  32. Aku iri baca ini, aku gak bisa mengendarai sepeda bhahahak
    Masnya dan teman-temannya kuat juga, ya, jalan sambil nenteng sepeda becek-becekan. Aku baru aja kemarinan jalan ke air terjun Cibeureum yang gak jauh-jauh amat padahal tapi udah engap banget di jalan. Ya, faktor gak pernah olahraga dan gangguan sama pernapasan juga sih.
    Kabar gembira adanya jeep buat yang malas jalan ya wkwkwk tapi kayaknya tetap lebih nikmat kalau jalan kaki, lebih berasa gitu. Berasa kayak AADC2.... kalau ada yang gandeng jalannya. Eh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga jarang olahraga, jadi pas sampai atas megap-megap.

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.