Baper Story

Pic : Pixabay
Ceritanya beberapa waktu lalu, gue beli buku Blogger Baper karya anak-anak Blogger Energy via Tokopedia. Kebetulan banget pas gue buka Tokopedia, gue lihat buku ini di halaman depan, karena saldo Tokopedia masih ada dan belum gue tarik ke rekening, gue langsung beli aja. Buku kumpulan cerpen komedi ini gue beli seharga 38.000 rupiah karena dapet diskon 15% kalo nggak salah. Lumayan.

Setelah buku ini sampai rumah, gue nggak langsung baca, tapi gue foto terus gue upload ke Instagram. Hahaha. Nggaklah, secara gue ngalah sama adik gue. Sampe saat ini juga, gue belum rampung baca bukunya. Pas pertama kali gue baca, gue langsung mesam-mesem baca cerita nya Meykke Santoso. Judulnya “Miss Baper Tiada Tanding”. Gue lanjutin hingga halaman-halaman selanjutnya. Gila, parah nih. Kalian emang paling bisa. Hahaha.

 
Sebetulnya buku Blogger Baper ini udah lama terbit, yakni bulan Januari 2016 lalu. Buku ini digagas oleh para Gyerz (Sebutan buat anggota Blogger Energy) dan ditulis sama 16 anggota Blogger Energy yang tulisannya lolos seleksi. Sebetulnya dari sebelum buku ini lahir gue udah tahu tentang proyek nulis bareng ini. Dari awal gue pengin banget bisa ikutan ngirim tulisan dan turut meramaikan buku keroyokan ini. Namun gue bingung pas tahu kalo buku kedua BE ini ngambil tema baper.

Ngomongin soal baper, kayaknya gue juga punya cerita baper deh yang pernah gue tulis di notes Facebook. Gue mau share di sini ah. Tapi, tunggu dulu, kenapa tulisan gue mendadak jadi pake gue-gue ya? Apa gara-gara ngidam kerak telor. Ah embuhlah. Dan ini dia cerita baper gue, judulnya “Sebuah Catatan Absurd : Diprospek Itu Rasanya Sesua*u”.

Diajak kenalan sama cewek siapa sih yang bakal nolak? Apalagi cewek yang ngajak kenalan itu cakep buat ukuran seorang cewek. Namanya Mona, gue ketemu sama dia di tempat laundry motor.

Awalnya, gue lagi duduk-duduk nungguin motor gue giliran dicuci sambil ngobrol sama mas mas salesman yang juga lagi nungguin motornya juga.

Mungkin karena cewek itu tahu nama kampung gue, dia langsung nyamber aja, "Wah, kita tetanggaan dong?" Kita pun salaman dan saling memperkenalkan diri. Mona kuliah di salah satu universitas ternama di Magelang. Kami bertiga pun terlibat dalam sebuah obrolan yang sengit.

Nggak lama kemudian, mas mas salesman tadi pamitan karena motornya udah selesai dicuci. Tinggal gue sama cewek yang masih mengenakan seragam itu doang.  Jujur, gue degdegan banget. Gue nggak berani natap wajahnya.

Motor gue akhirnya selesai dicuci. Sebelum angkat kaki dari tempat cucian motor tadi cewek berhijab itu sempet minta nomor hp gue, "Minta no hpnya dong Mas. Siapa tahu nanti ada info loker bisa aku kasih." Modus. Gue pun ngasih nomor hp gue ke dia.


Sesampainya di rumah, Mona sms gue, katanya dia mau ngajakin gue ke tempat ngumpul bareng temen-temennya. Gila nih cewek! Pikir gue. Mau diajak ke mana nih? Katanya juga, gue mau diajak gabung ke komunitas "Berpikir Positif". Baru denger gue ada komunitas kayak gitu di Magelang. 
Gue ikut aja, lumayan kan bisa nambah temen juga, pikir gue. Kita pun janjian di perempatan deket rumah gue. Nggak lama kemudian Mona dateng. Gue ngikutin dari belakang. Kita bawa motor sendiri-sendiri.

Mona jalan terus ke arah Kota Magelang. KUA terlewati. Gue kirain mau ngajak ke KUA, enggak! Gue belum siap. Ternyata Mona jalaaan terus ke arah barat. Sampailah kami di TKP. Sebelum masuk, Mona berpesan, "Nanti di dalam ada banyak orang-orang hebat. Kalo mereka ngomong kamu ngangguk-ngangguk aja yah." Gue iya-iya aja biar cepet. Gue nggak pernah menaruh curiga sama cewek bermata sipit itu.

Kami lalu masuk. Pas sampai di dalem, gue lihat sepanduk kecil di dinding bertuliskan "The A Team Forbid". Dan di dalam udah banyak orang. Mungkin seusia gue. Gue pun dikenalin ke semua orang yang ada di situ.

Waktu gue ditanya sama salah satu cewek di situ gue jawab aja segala pertanyaan yang mereka ajukan, "Mas udah tahu The A Team?" 
"Belum. Setahu saya itu judul film Hollywood." Gue belaga bego dan pura-pura nggak ngerti, padahal gue tahu apa itu The A Team Forbid.

Setelah itu giliran cowok yang nanya-nanya ke gue, "Dahsyat! Pokoknya di komunitas ini kita bakal dapat bayaran ratusan ribu per hari, dahsyat! Kerjaan kita cuma duduk-duduk, tepok-tepok (tangan), foto-foto, makan-makan, bilang dahsyat! Coba, Mas bisa nggak bilang dahsyat!?" Gue cuma bisa diem. Kampret nih, Mona ngajakin gue ke tempat beginian.
Setelah itu gue disuruh maju ke depan. Gue ditanya sama satu cowok lagi, "Mas udah tahu Melia Sehat Sejahtera?" Gue jawab aja, "Udah." 
"Apa itu Mas?" 
"Produk semacam obat tetes gitu kan?" 
Setelah itu gue diputerin video dan diterangin segala macem tentang komunitas itu dan tentang MMS yang emang gue udah tahu sebelumnya. Kemudian gue dikasih tahu gimana biar bisa dapet bayaran tiap hari.

Gue berharap waktu cepat berlalu dan bisa segera minggat dari tempat terkampret itu. Tapi sebelumnya gue juga masih nunggu sesuatu. Duduk-duduk udah, tepok-tepok udah, foto-foto udah, bilang dahsyat juga udah, kapan makan-makannya? Ya minimal ayam penyet atau apalah. Pokoknya enak dan bisa dimakan!

Akhirnya gue bisa lolos dari tempat itu. Pulangnya gue ngebut. 
Sialan banget, mimpi apa gue semalam. Tapi meskipun begitu, gue tetep nggak bisa benci sama Mona. Ah... Apa-apaan ini.


Baper Story Baper Story Reviewed by Achmad Muttohar on 22.50 Rating: 5

22 komentar:

  1. Haha...kena rayuan MLM ya ...
    Gile aje tu Mone...

    Di Lo Gue End aje tuh Si Mone.
    Kalu ketemu dijalan bekap aje ...gile ajee... Blogger gahuls dikadalin. Kite kan Buaye

    Gilee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan donk, kak Whiz. Kasihan.. haha

      Hapus
  2. wahh, sudah punya buku blogger baper nih yaa, aku masih belum punya sampe sekarang hehe. buruan dibaca deh, ntar bikin reviewnya sekalian ya di blog.

    Bener-bener sesuatu banget ya cerita bapermu ini. harusnya dari awal kamu harus curiga loh sama si Mona. soalnya mana ada cewek yang tiba-tiba minta nomor hape ke cowok kalau bukan maksud buat diprospek haha. tapi gapapa deh, mungkin bisa jadi pelajaran buat kedepannya nanti. dahsyat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam dahsyat! Haha, iya ya biasanya cowok yg lenih "liar" eh ini ceweknya. Hahaha.

      Hapus
  3. Masuk jebakan batman tuh. Gila juga sih, dari awal emang aneh, cewek ngajak cowok jalan. Curiga sudah terjadi disini.

    Eh, bdw, itu tempat apaan sih, gue belum ngeh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Iya, ya. Mana ada cewekbaru kenal ngajakin cowok jalan. Ada juga sebaliknya.

      Tempatnya ruko di pinggir jalan, tapi cuma dibuka dikit rolling doornya.

      Hapus
  4. yah, aku belom sempet beli bukunya blogger baper. hiksss

    haha, kirain di prospek jadi pacar taunya
    untung ya bisa kabur, mayan tuuuh jadi DAHSYAT kalo gak bisa lolos. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah padahal harganya udah normal.
      hahaha, kalo diprospek jadi pacar sih mau aja. Dahsyat banget kalo gitu mah. :D

      Hapus
  5. Eh ini kayaknya belinya via tokopedia deh ya bukan bukalapak... haha bener gak sih?


    Btw, ceritanya kampret banget ya haha
    Gue ngerti banget gimana perasaannya karena gue juga pernah terjebak dalam situasi begini haha

    Diajak kenalan cewek cakep, Diajak ketemuan dan akhirnya kena prospek MLM, ini kan so sweet banget :D

    Mungkin Kalo gak bisa benci sama Mona, akhirnya lo harus berdamai sama MLM biar bisa sukses bareng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, iya ding Tokopedia. Wah masih muda udah pikun aja gue. Karena banyak pikiran kali ya? Haha.
      Jadi pasangan MLM naik kapal pesiar bareng. Hahaha

      Hapus
  6. widiwww baper :D

    Blogwalking ...
    komentar di blog ku ya
    nanti ku komentar balik
    fast respon ...
    http://www.sejutajempol.com/

    BalasHapus
  7. buku itu gue mo bli banyak bat halang rintangnya, pengen bli, gajadi, pengen bli gajadi, gitu terus dah. jadi baper.. huahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah beli aja sebelum kehabisan. Haha

      Hapus
  8. Waduh itu bukunya aku belum beli, padahal sudah minat banget pingin punya.
    Wehee punya pengalaman kenal MLM, menakutkan juga modusya ya. Mecurigakan tuh kalo ada cewe yag tiba-tiba ngajak jalan gitu. Harus waspada.

    Salam kenal ya, maaf lahir batin ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaudah langsung beli aja sekarang. Hehe. Ngeri-ngeri sedap deh.
      Sama-sama, maaf lahir batin.

      Hapus
  9. wah jadi penegn baca Blogger Baper nih..

    Haha itu apa apaan ya si mona ngajak ke tempat begituan. kayanya MLM tuh si Mona :D
    Massa buaya di kadalin sihh... :D DAHSYAT..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo baca! Haha. Heem tauk tuh. Dahsyat deh pokoknya.

      Hapus
  10. cieelaahh jadi korban MLM..
    btw gue juga pernah masuk ke bisnis MLM, awalnya dulu gue semangat banget, tapi ga bisa ospek bisnisnya akhirnya gue mundur :))
    karena gue sadar MLM bukan passion gue :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, nasib kita sama donk, bro. Sama-sama apes. Hahaha.

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.