Oleng, kapten!

Eit, jangan berburuk sangka dulu ya sebelum baca. Saya bukan oleng gegara kobam sehabis menenggak minuman setan kok, kan saya anak baik-baik, calon suami, ayah dan menantu idaman lah pokoknya. Haha.

Iya, emang, biasanya kata-kata tersebut dipake buat mereka yang teler akibat minuman oplosan. Biasanya mereka bakal bilang, "kapal oleng, kapten!"

Terus apaan, Koh?

Begini ceritanya.. waktu itu, sekembalinya dari Jepara, seperti yang pernah saya ceritakan disini, saya nggak langsung balik ke Magelang, tapi saya dan beberapa teman lainnya 'digiring' ke rumahnya Mbak Melani. Sesampainya di rumah Mbak Melani, kami beristirahat sebentar. Sorenya sekitar jam lima barulah saya diajak keliling Kota Semarang. Saya juga diajak ke Kelenteng Sam Poo Kong hingga petang dan malamnya saya dibawa ke Lawang Sewu.

Puas keliling kota, saya dan lainnya pun kembali lagi ke rumah Mbak Melani. Semula saya ingin langsung pulang ke rumah karena malamnya saya harus kerja. Namun beberapa teman menyarankan untuk pulang keesokan harinya. Saya terpaksa harus mengikuti saran mereka. Malam itu saya akhirnya menginap di rumah Mbak Melani. (Makasih buat Mbak Melani yang sudah mengizinkan saya menginap malam itu).

Meskipun terpaksa, tetapi saya malah terimakasih banyak, soalnya saya belum tentu kuat kalo pulang langsung berangkat kerja. Secara saya belum tidur sedari siang, jadi punya alasan deh buat bolos kerja. Hehe.

Sekitar pukul dua pagi, saya dibangunkan dari tidur saya yang tidak nyenyak. Ya, tidur yang tak nyenyak karena nyamuk nyamuk pengganggu. Heran juga, di Semarang nyamuknya banyak banget, ganas ganas pula.

Saya, Mbok Dar, Om Haka, Bang Jupri, Mas Rajiv, Om Jimmy, Mbak Emi, serta Oki pun berangkat pagi itu dari rumah Mbak Melani.

Dari rumah Mbak Melani, saya diboncengin sama Oki, sementara motor saya dibawa Om Jimmy, boncengan sama Mbak Emi sampai terminal bis, karena mereka harus pulang ke rumah mereka masing-masing, di Solo dan Purwokerto.

Nah, dari terminal bis saya kemudian turun dan pindah ke motor saya sendiri. Dengan keadaan saya yang masih ngantuk dan kecapekan saya harus berkendara sendirian. Sebelumnya aja, saya sudah tertidur sewaktu dibonceng Oki. Hehe.
Belum juga sampai Ungaran, saya sudah oleng, namun masih bisa saya atasi. Puncaknya, rasa kantuk saya makin parah, dan saya pun sempat keluar jalur. Untung saya nggak sampai jatuh. Mas Rajiv dan Bang Jupri pun berhenti lalu menghampiri saya. Bang Jupri-lah yang akhirnya berbaik hati menggantikan saya mengemudi sampai Magelang.

Suatu pengalaman yang takkan mungkin bisa saya lupakan. Saya benar-benar kapok kalo disuruh naik motor sendirian malam malam, apalagi sampai menempuh perjalanan jauh.

Dari kejadian itu, saya mendapat julukan baru, "Achmad Oleng". Hahaha.

Bonus foto-foto sewaktu di Semarang :




Oleng, kapten! Oleng, kapten! Reviewed by Achmad Muttohar on 09.13 Rating: 5

8 komentar:

  1. Ahmad Oleng... hahahahahahaha

    BalasHapus
  2. Ih serem ah, kebayang kalo sampe jatuh dari motor pas lagi jalan.
    hati2 lah, lain kali tidur dulu yg cukup mas ahmad oleng..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, serem banget deh pokoknya. Sip, aku udah kapok kok kalo motoran malem malem. :)

      Hapus
  3. wah mas ahmad udah keliling keliling semarang juga, kapan ke solo lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan. Insya Alloh pertengahan bulan ini aku ke Solo. :)

      Hapus

Silakan berkomentar sesuka kamu asal relevan dengan isi postingan, dan tunggu kedatanganku di hatimu, eh blog kamu. :)

Maaf link aktif akan langsung saya hapus.

Diberdayakan oleh Blogger.