Keharmonisan Dalam Hubungan Persahabatan


Halo guys, nggak usah pada bingung ya sama judul tulisan gue diatas. Bukan, gue bukan sedang praktek ngomong kayak Vicki Prasetyo kok. Gue cuma mau cerita aja tentang keharmonisan dalam hubungan teman. Jangan sampai gagal paham ya?

Punya banyak temen itu emang mengasyikkan, gue nggak bisa ngebayangin kalo gue sampai nggak punya temen. Kalian juga pasti punya banyak temen kan? Temen yang beragam jenisnya, beragam tingkahnya. Ada temen yang baik, temen yang super jahil, temen yang ajaib, temen yang ngeselin dan suka bikin gondok. Pokoknya banyak macamnya deh.


Contohnya gue punya temen di tempat kerja yang jahilnya minta ampun, dan kadang suka kelewatan. Bukan cuma gue doang yang dikerjain, tapi banyak. Banyak. Misal sewaktu gue balik kerja setelah gue libur beberapa hari lalu, gue heran aja sama orang-orang di sekitar tempat kerja gue. Pasalnya mereka ngeliatin gue dengan tatapan yang aneh, senyum-senyum. Bikin gue nggak nyaman. Akhirnya ada juga yang buka mulut, "Wah, selamat ya. Sukses lamarannya kemarin?"
Gue cuma bisa senyum dan garuk-garuk pantat kepala gue yang nggak gatal. Selidik punya selidik ternyata selama gue libur kerja, ada yang menyebar gosip, kalo gue libur selama beberapa hari kemarin karena lamaran. Dan ternyata itu ulah temen gue di tempat kerja.

Sebenarnya sih nggak papa, meski itu menjatuhkan reputasi gue sebagai seorang pemuda yang dikejar-kejar banyak cewek. Kalo mereka sampai percaya kalo gue bener lamaran, takutnya mereka bakal patah hati dan berhenti ngejar-ngejar gue. Iya sih mereka ngejar-ngejarnya buat nimpuk gue pake batu. Namanya juga temen becanda, biasa. Tapi yang gue heran kenapa orang bisa sampai termakan omongan temen gue itu? Gue kan jadi nggak enak sendiri. Kemarin aja gue masih sempet ditanyain sama pelanggan gue, "Calon istrimu rumahnya deket, Mas?" Gue kira orang itu juga becanda nggak tahunya dia benar-benar percaya dengan apa yang diomongin temen gue. Pas gue mau jawab dan ngejelasin eh, gue udah dipanggil aja, disuruh balik kerja.

Pengen banget gue bales temen gue itu. Gue tinggal nunggu giliran dia libur. Terus gue gosipkan deh kalo dia sedang operasi ganti kelamin. Hahaha. Jahat banget kan gue? Tapi nggak, gue nggak bisa sampai segitunya. Kalo gue dapet kesempatan bagus buat ngerjain temen aja, itu nggak pernah gue lakuin. Gue suka nggak tega. Iya sih pas gue dikerjain dalam hati gue ngomong, awas lo pembalasan lebih kejam dari perbuatan. Hahaha!! *ketawa jahat*

Bukan cuma itu, biasanya kalo kami pulang kerja, di mobil pasti bawaanya ngantuk. Yaudah tanpa sadar gue terlelap gitu aja. Eh, gue dikerjain. Entah itu yang difoto pas gue lagi mangap. Mulutnya dimasukin sesuatu. Namun giliran dia tidur di mobil gue pengen banget bisa bales. Entah itu gue masukin kecoa mulutnya atau mukanya gue foto terus gue unggah ke sosial media. Namun, ketika gue liat mukanya, dari situ gue udah nggak tega. Secara mukanya udah mirip banget sama tapir. Alhasil gue urungkan niat gue deh.

Emang yang namanya temen itu kayak gitu. Suka becanda yang kadang kelewatan. It's okay. Nggak papa. Kalo hubungan pertemanan yang baik-baik aja tanpa dibumbuin becandaan kayak gitu, selain hambar juga aneh. Iya kan? Pasti kalian juga punya banyak temen yang kayak gitu kan? Anggap saja itu adalah 'keharmonisan' dalam hubungan persahabatan. Kalo kalian punya temen yang ajaib kayak temen-temen yang gue ceritain diatas share ceritanya di comment box ya?

Home sweet home, 12 Juni 2015.
Keharmonisan Dalam Hubungan Persahabatan Keharmonisan Dalam Hubungan Persahabatan Reviewed by Achmad Muttohar on 06.12 Rating: 5

2 komentar:

  1. kalo dibecandain temen dan kamu tersinggung, ngambek atau marah,, berarti tandanya kamu mainnya kurang jauh, dan pulangnya kurang malam hahahaha

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.