Main-main ke Markas Bentang Pustaka

Jum'at (28/11) lalu saya dapat kesempatan mengunjungi 'markas' Bentang Pustaka, bersama teman-teman dari Akademi Bercerita Magelang. Awalnya saya ingin berangkat dari Magelang bersama-sama, tapi dikarenakan hari jum'at, maka saya memutuskan berangkat dari tempat kerja saya, supaya bisa sholat jum'at sekalian disana.

Sebenarnya saya belum tahu dimana alamat kantor Bentang berada, awalnya saya terlalu menggampangkan, "Ah, tinggal buka Google Map terus naik TransJogja pasti sampai," begitu pikir saya, namun ternyata saya malah kesasar.

Petualangan saya dimulai dari pasar Setan (baca : stan), Maguwoharjo. Karena letak halte bis TranJogja adanya di Jalan Ring Road Utara, saya pun jalan kaki dari pasar Setan ke Ring Road, lumayan jauh. Setelah sampai saya masuk ke dalam halte, tidak lama kemudian bis yang saya tunggu pun datang. Saya turun di halte depan Monumen Jogja Kembali setelah sebelumnya transit atau berpindah bis di halte terminal Condong Catur.

Setelah turun dari bis saya sempat bertanya alamat Bentang dengan petugas halte, saya pun menuruti apa yang ditunjukkan oleh petugas halte tadi, tapi nggak tahunya saya malah kesasar. Saya menyusuri Jalan Monjali. Saya jalan terus ke arah selatan, karena sudah jauh sekali saya berjalan, saya pun kembali mengeluarkan hp dan kembali membuka Google Map. Sial! Saya sudah kesasar jauh, mau balik lagi ke halte sebelumnya tanggung sudah setengah jalan, ya sudah saya memutuskan untuk mencari halte bis TransJogja berikutnya. Setelah lama berjalan, akhirnya sampai juga di halte bis TransJogja, petugas halte pun bertanya kemana tujuan saya, "Mau kemana mas?"


 "Bentang."

 "Bintang?"

 "Bentang"

 "Benteng?"

 "BENTANG. Ummm, POGUNG LOR."

Entah karena mas-mas penjaga halte itu kurang pendengaran atau nggak tahu Bentang Pustaka atau memang sengaja ingin membuat saya emosi, saya juga nggak tahu.

Setelah saya bilang Pogung Lor, baru kemudian mas-mas penjaga halte tadi tahu. Tetapi didaerah Pogung Lor, ternyata tidak ada halte TransJogja, adanya di daerah Kentungan. Ya sudah daripada saya ngojek atau naik taksi, itu akan menguras kantong saya. Tidak apa-apa deh meski saya harus berjalan kaki lagi. Padahal dari Kentungan ke Pogung Lor itu lumayan jauh. Saya pun turun di Kentungan dan jalan kaki, untungnya cuaca saat itu sedang mendung, jadi nggak ngenes-ngenes amat. Sampai juga saya di Jalan Kalimantan, karena menurut yang pernah saya lihat di buku, alamat Bentang berada di Jalan Kalimantan, saya pun menyusuri Jalan Kalimantan. Karena nggak ketemu-ketemu saya pun kembali mengeluarkan senjata saya, hp dan kembali membuka Google Map lagi dan.... JENG! JENG! Saya kesasar untuk yang kedua kali. Bentang Pustaka ternyata sudah pindah ke Jalan Plemburan. Tapi kalau sekarang nyasarnya nggak terlalu jauh, sebelum saya sampai ke Bentang, kebetulan saya melewati masjid di dusun Purwosari (kalau nggak salah). Alhamdulillah, saya masih kebagian sholat jum'at. Setelah selesai melaksanakan sholat jum'at, saya lanjutkan lagi perjalanan panjang yang begitu melelahkan itu.

Akhirnya sampai juga di Jalan Plemburan. Dari kejauhan saya melihat dua orang yang saya kenal, mereka adalah Mas Udin dan Mas Imam. Saya pun disambut oleh mereka berdua. Setelah masuk ke dalam, saya dan Mas Udin duduk-duduk di gazebo dan menceritakan apa yang baru saja saya alami, sembari menunggu teman-teman yang lain. Suasana disana benar-benar membuat saya betah.

Tidak lama kemudian teman-teman pun datang, tapi sayangnya formasinya kurang lengkap, Mbak Lia, Dian dan Rizki Amalia nggak bisa datang. Cuma Mbak Aan, Anif, Zahrina serta Mbak Annisa, beliau adalah kepala sekolah Akademi Bercerita Magelang. Tidak lama kemudian Mbak Rosana menyusul, dan yang paling terakhir Nuri Riski. Setelah duduk-duduk sebentar melepas lelah, kami pun masuk ke dalam ruang rapat.

Ruang rapat Bentang.
Mas Salman Faridi sedang berbagi ilmu tentang menulis.

Di dalam ruang rapat kami disambut oleh CEO Bentang, Mas Salman Faridi, beliau juga berbagi ilmunya tentang menulis.

Selepas itu, teman-teman mempresentasikan draft/naskah novel didepan para editor, selain Mas Imam ada Mbak Ika serta Mbak Dila. Cuma saya sendiri yang nggak presentasi. Yah, saya memang terlalu banyak alasan untuk itu. :)


Oh ya setelah semuanya selesai presentasi , Mas Imam sempat berbagi teknik mudah membangun cerita dalam novel. Cerita kesasar saya tadi sempat dijadikan contoh.

Setelah semua selesai, kami pun pulang kembali ke Magelang. Namun sebelum pulang, kami sempat foto-foto di aula buat kenang-kenangan.

Bersama Mbak Dila
Bersama Mas Udin

Bersama Mas Salman Faridi

Dari kiri : Mas Imam, Mbak Annisa, Anif, Nuri Riski, Aku, Mbak Aan, Mbak Rosana, zahrina.
Benar-benar sebuah pengalaman yang tak akan pernah bisa saya lupakan. Terima kasih buat Akademi Bercerita Magelang, Bentang Pustaka dan teman-teman semua.
Main-main ke Markas Bentang Pustaka Main-main ke Markas Bentang Pustaka Reviewed by Achmad Muttohar on 03.23 Rating: 5

12 komentar:

  1. Aduuh akademi bercerita nggak ada di Jakarta yah? ;;___;; pengeen

    BalasHapus
  2. jagoan jalan kaki sampe jauh gitu, , mas mas gak takut apa itu kesasar? klo aku mening balik lagi. tapi salut banget loh sama keberanian nyasarnya, semangat banget buat jalan kakinya., dan jangan ketinggalan juga semangat juga buat nulisnya mas, ^_^ di tunggu postingan selanjutnya, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okey.. Makasih juga udah nyasar kesini.. Hehe

      Hapus
  3. Wah, seru banget tuh..
    ngomong2 aku malah penasaran sama komunitas Akademi Bercerita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akademi Bercerita ada di 3 kota, Magelang, Jogja, Bandung. Klo mbak Yulita sendiri di daerah mana ya?

      Hapus
  4. Keren gini story lu bro... Gue entah kapan bisa jalan ke Penerbit mayor gini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga aja lo bisa ke penerbit dan presentasi naskah ya.. Hehe

      Hapus
  5. Di Jogja ngga ada angkot sih yaa, jadi ribet kalo nyasar. Harus nyari-nyari halte dulu haha. Kalo ada ankot kan enak, tinggal nyetop di pinggir jalan :D
    Btw, Akademi bercerita itu semacam komunitas atau gimana ya?aku baru denger soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelas menulis dari kerjasama Bentang Pustaka sama Plot Point.

      Hapus
  6. Begitu bermanfat manpir ke situ yaa :D

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus

Jika sudah baca jangan lupa komen dong. Nanti saya kunjungi balik deh. Bebas asal relevan, dan jangan link aktif. Oke. :)

Diberdayakan oleh Blogger.